Teringat Ramadan yang lalu, alang-alang kita masak untuk keluarga mesti kita lebihkan kuantitinya untuk diberi pada jiran-jiran dengan niat bersedekah.

Malah bertambah meriah amalan bersedekah ini jika dilihat di masjid-masjid.

Namun Ramadan ini, bagaimanalah keadaannya bila kita semua makan di rumah dan tidak boleh keluar bertemu orang yang susah untuk menderma makanan dan sebagainya kepada yang memerlukan.

Ini sebagiamana nukilan sahabat kita saudara Azizul Azli Ahmad.

Ini perkongsiannya.


Dulu jika kita tiada makanan berbuka, kita boleh sahaja tumpang disurau dan dimasjid bulan puasa begini.

Makanan di masjid atau surau alhamdulilah baik dan menyelerakan buat kita.

Saya sukakan suasana ini, kita akan jumpa dengan semua tetangga kita.

Saya banyak kali menulis dapat berjumpa anak pemandu lori, tukang sayur, anak yang ibubapa diberhentikan kerja . Kami berbuka makan semeja.

Hari ini kita tak jumpa lagi, semua orang berbuka dirumah masing masing.

Makanan ini jika tak habis, anak anak kecil atau wanita selepas solat terawih akan tunggu atau ambil lebihan lauk berbuka tadi.

Masih baik dan boleh dimakan lagi sahur nanti.

Saya suka melihat ini, budaya berbahagi makanan sepanjang Ramadan untuk jemaah yang datang.

Kawan kawan yang baik,

Waktu ini kita akan nampak, orang berlumba lumba buat kebijakkan membantu sesama manusia.

Hari ini, semua itu tiada lagi.

Semua orang berbuka dirumah masing masing. Kita tak tahu siapa yang susah atau tiada makanan dirumah mereka.

Orang yang benar benar miskin dan susah. Tidak keluar meminta minta.

Mereka ada maruah.

IKLAN

Kita yang sihat dan senang inilah, harus bawa kereta mewah kita mencari siapa yang layak kita santuni.

Tanggujawab kita yang senang, mencari orang susah. Itu asasnya.

 

Maka hari ini, berita sedih buat semua orang yang cintakan usaha kebajikan.

Bila ada yang tak suka, mereka boleh guna apa sahaja hujah untuk gagalkan usaha baik orang lain.

Kawan kawan yang mulia,

Jika kita tak boleh bantu dengan wang ringgit. Bantulah dengan doa.

IKLAN

Lihatlah usaha lelaki ini. Dia sanggup masuk kemana mana mencari orang yang susah. Saya sendiri kagum dan tak mampu lakukan ini.

Kita boleh guna apa sahaja hujah agama, amalan, keselamatan atau kesihatan sekalipun. Tetapi dalam menegur, tegurlah dengan penuh hikmah.

Tidak perlu guna sosial media menegur atau menghina. Ia mematikan usaha orang lain untuk buat kebajikan.

Malam Ramadan yang mulia ini, tanya diri kita. Apa sumbangan kita buat kebaikan beragama.

Kita membenci orang buat kebaikan atau kita bersetuju dengan kemungkaran.

Setan menang sebelum berperang.

Salam Ramadan.

Abah Qilah.

sumber : Azizul Azli Ahmad