Dalam kehidupan Muslim, sikap redha adalah tahap terakhir setelah terlebih dahulu berusaha dengan segala kemampuan.

Namun adalah tidak wajar jika tiada langsung usaha yang dilakukan dengan hanya mengharap pertolongan orang lain.

Bagi pakar kewangan, saudara Azizul Azli Ahmad, kehendak yang berlebihan membuatkan ada antara kita berbelanja melebihi kemampuan.

Lantaran itu, tanpa segan- silu meminta bantuan orang lain untuk menyelesaikan masalah yang dihadapinya.

Sebagaimana tangkap layar yang dikongsinya menunjukan seorang individu menagih sempati bantuan kewangan tanpa sedar bahawa permintaannya itu adalah untuk kehendaknya. Malah sikap malas untuk berusaha menjadikan sistuasi menjadi teruk hingga menjejaskan ahli keluarga lain.

Ikuti peringatan pakar kewangan ini mengenai kehendak berlebihan yang berlaku tanpa kita sedar dengan membuat perbandingan ibu-ibu zaman dahulu.

Baca Juga: Sebab Jati Diri, Ibu Ini Tak Kisah Anak ‘Travel’ Jauh Naik ‘Train’ Ke Sekolah Dari Putrajaya Ke Kuala Lumpur.

Baca Juga: [VIDEO] “Dah Sampai Panggilannya. Saya Berdoa Mana Yang Terbaik Buatnya.” – Fizz Fairuz Luah Syukur.

 

KEHENDAK BERLEBIHAN?

Zaman mak ayah dulu tak ada pamper pakai buang, ada kain lampin atau napkins sahaja. Buang najis anak, spray air kuat kuat basuh sampai hilang warna najis itu.

Jika najis itu kuning kuat dan cair, lagilah lama kena sental napkin itu bagi kembali putih dan bersih.

Bilas, keringkan dan jemur satu satu diampaian. Lambat ambil hujan basah balik atau burung berak.

Napkin ini boleh disimpan, diwariskan buat adik adiknya nanti. Pin kepala besar kena ada agar kemas ikatan napkin ini agar tak berterabur dan bocor.

Hujung 80-an mula ada lampin pakai buang tapi masih dihitung mahal bagi rakyat marhain macam kita kita nie. Rak kat kedai diletak depan depan, ada pasaraya simpan dalam lemari kaca.

Tengok mak pakaikan napkins buat adik, sapu bedak dah macam tepung goma. Indah sungguh suasana.

Anak menangis malam,

Mak zaman dulu masak air simpan dalam termos yang besar macam roket Elon Musk tu. Ada penutup gabus bila buka.

Tudungnya dari tembaga dan boleh jadi cawan juga. Jangan pernah jatuhkan, nanti termos dalamnya pecah.

Masak air siap siap sebelum tidur, tuang masuk simpan. Bila nak guna buka pelan pelan isikan dalam botol susu anak.

Jika terlebih akan kepanasan, menangis lagi kuat budak tu. Mak saya dulu akan tuang belakang tapak tangan susu dah bancuh nak tahu panas atau tidak. Comel sungguh!

IKLAN

Mak akan sentiasa pastikan pelas termos ini ada stok air panas.

Zaman itu tak ada penapis air ini semua kawan kawan.

Jika mampu, kaya silakan pakai sahaja buat keluarga kita sejahtera.

Tiada yang salah.

Tapi jika sampai meminta minta, hidup susah masih malas masak air simpan.

Sesungguhnya, malanglah siapa yang berjodohan dengan kita itu.

Malas masak air, huh lemah!

 Sumber: Azizul Azli Ahmad 

IKLAN

Baca Juga: 10 Tahun Akan Datang Harga Durian Menjunam? Pensyarah Ini Tunjukkan Kronologinya.

Trending:“Ni Satu-Satunya Gambar Aki Mat Kilau Lengkap Berkeris, Berbaju Melayu Dan Bersamping .” Cucu Mat Kilau Dedah Perjuangan Kisah Benar.

Keluarga Talk: Mengukir Bahagia Tidak Semestinya Harus Korban Diri

 

Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  atau join keluargagader club