Menyambut ulangtahun perkahwinan tentunya ramai antara kita punya cara yang tersendiri, salah satunya dengan memberi hadiah buat insan tersayang. Ia seakan satu lambang bagi suami dan isteri saling menghargai pasangan yang setia mengharungi suka duka bersama.

Begitulah yang dipraktikkan oleh pasangan bahagia ini yang baru menyambut ulangtahun perkahwinan yang 13 tahun baru-baru ini. Namun apa yang menarik perhatian daripada perkongsiannya adalah kisah  ‘perjuangannya’  sebagai seorang suami dalam memberikan hadiah buat isteri sebagai tanda kasih.

Baginya, hadiah dihargai kerana usaha bukan harga. Ikuti perkongsian ini semoga ianya bermanfaat untuk kita semua.

Hadiah dihargai kerana usaha, bukan harga

Di suatu pernah, kehidupan kami susah. Banyak bercatu dalam pelbagai benda. Orang melancong ke Langkawi kami lihat saja. Orang beli itu ini, kita sekadar cuma.

Setiap kali tiba hari istimewa, hari lahir ke, hari anniversary, tiada hadiah istimewa dapat aku beri. Beli kek sahaja. Itu pun gigil rasa tangan nak bayar kek harga RM50. Bahkan kadang, kek tu wife yang bayarkan.

Sampai satu ketika, aku buat keputusan tak boleh lagi hidup begini. Anak-anak makin ramai, kos sara hidup makin meningkat. Jika tak upgrade diri, sampai bila-bila akan berada ditahap sama, bahkan mungkin lebih susah.

2013, Tahun ke empat perkahwinan kami, masa tu kami anak dua. Tekanan hidup makin dirasa bila ada anak-anak kecil dua orang.

2013, tahun perjuangan aku bermula. Demi ubah kehidupan diri, demi ubah ekonomi keluarga, demi keluarga kecil kami.

2013.Detik hustle bermula. Tidur sikit-sikit, selebihnya membanting kudrat demi sebuah kehidupan yang mencabar di kota raya.

2013, tahun pertama aku berjaya beli hadiah untuk hari lahir puan isteri. Beli seutas jam Roscani, bayar guna duit hasil perniagaan jalanan. Bayar guna not seringgit ja.

Jenuh tokey nak kira takut tak cukup. Pelanggan dalam kedai jeling dari jauh. Ah, peduli apa aku. Aku bayar guna duit halal. Bukan pecah tabung masjid.

Tapi puas. Rasa sungguh puas bila kita usaha sungguh-sungguh, berpenat, berlelah, berjimat, menahan diri untuk beli apa-apa kat diri sendiri, kemudian dapat hadiahkan sesuatu yang elok kepada orang yang kita sayang.

Ah, memori sungguh.

Azam Beli Beg Coach

Hari berganti, tahun berubah. Anak makin bertambah. Kerja perlu makin kuat dan keras. Pelbagai kerja aku buat masa ni. Asal halal, rempuh saja.

Ini hidup kita. Tak ada siapa nak ubah hidup kita melainkan kita sendiri.

Suatu ketika yang lain, aku melihat puan isteri ralit memerhati beg Coach kawan dia kat Fb. Mulutnya mengomel perlahan,

‘Wah. Cantiknya Coach ni’.

Dari situ, aku tanam niat nak hadiahkan handbag Coach kat wife. Cuma soalnya nak beli macamana? Duit setiap bulan pun cukup-cukup makan saja.

Tapi niat dan azam itu tetap ada. Maka aku usaha dan usaha saja, ada duit lebih mula simpan. Aku join geng perempuan main kutu. Aku sorang ja laki. Haha.

Main kutu sekali lagi semata-mata nak beli beg Coach untuk dihadiahkan kepada puan isteri. Main RM100 sahaja sebulan. Takat tu ja mampu. Aku pilih tarikh cabutan sebelum hari lahir puan isteri.

Akhirnya giliran aku terima duit kutu sampai. Dapat sedebuk RM1200, rasa kaya sekejap. Jalan pun mendada. Terus pergi cari butik Coach.

Masuk pakai selipar Jepun je gais. Tapi apa risau, duit dalam poket ada lebih seribu kot. Dengan penuh perasaan macam dato-dato, aku masuk butik Coach dan pilih beg dengan berlagak.

Salesgirl lihat agaknya gelak dalam hati ja. Budak kampung mana mai masuk butik Coach ni.

Sebaik aku tengok harga, omak ai. Tiga empat ribu handbag jenama ni rupanya. Tiba-tiba rasa miskin semula.

Keluar butik dengan perasaan hampa, aku buka Fb dan search beg Coach prelove yang kondisi cun melecun.

Jumpa la seller dari Sarawak nak jual RM900. Kondisi 9/10. Tawar menawar sikit, dapat RM700. Terus aku setuju.

IKLAN

Aku cari pula purse Coach yang sama kaler macam handbag tu. Alhamdulillah, jumpa. Yang ni baru, bukan prelove. Harga RM250.

Terus order juga. Dua-dua beli online dan akhirnya selamat sampai. Terus bagi kat isteri. Bagi tanpa balut, tanpa kad bagai. Bagi gitu ja. Tak romantik kan? Pedulikan romantik tu, asal aku berjaya bagi hadiah. Haha.

Seronok bukan kepalang puan isteri. First time dapat hadiah beg Coach. Walau prelove, dia punya seronok tu macam dapat istana.

Bahagia Lihat Senyuman Insan Tersayang

Bahagia sungguh aku melihat senyuman dan kegembiraan orang yang aku sayangi ini.

Dan hari ini, hari Ulangtahun Perkahwinan kami yang ke 13. Awal-awal lagi aku dan beli hadiah, simpan kat suatu tempat rahsia.

Sebelum Subuh tadi masa puan isteri lena, senyap-senyap letak atas meja solek. Hadiah kali ni balut elok siap ada kad ucapan. Tu semua aku paksa staff aku buatkan. Haha.

Dan selepas solat Subuh, puan isteri perasan ada hadiah atas meja. Mulanya dengan sabar dia cuba buka hadiah tu, last-last dia cakap,

“Bang. Saya koyakkan je lah pembalut hadiah ni. Susahnya nak buka. Banyak salotep”.

Aku iyakan saja. Menjerit kegembiraan dia melihat phone idaman dia.

Kegembiraan dia, kebahagiaan aku. Simple.

IKLAN

Okeh. Aku tulis panjang-panjang ni just nak cerita, hargai pasangan kita. Utamakan famili kita.

Hidup ni tak lama. Dan insan yang akan terus setia saat kita susah, saat sakit demam, saat jatuh tersungkur, saat nyawa dihujung kerongkong adalah keluarga.

Hargai pasangan kita.

Hargai keluarga.

Menghargai itu tidak semestinya dengan barang mahal dan berharga. Tidak semestinya melalui hadiah, wang ringgit dan kebendaan sahaja.

Namun sepaling kurang, kita tunjukkan effort untuk menggembirakan insan yang kita ambil amanah untuk menjaga dia dari jagaan ayahnya. Isteri ni amanah paling besar buat seorang lelaki bergelar suami.

Seorang insan yang kita mahu hidup bersama sehingga akhir hayat kita. Bahkan hingga ke syurga.

Tidak timbul soal kaya atau miskin dalam kisah kali ini. Ia bukan tentang mampu atau tidak.

Ia tentang usaha, tentang pengorbanan, tentang matlamat untuk menggembirakan si dia. Bila kita nekad, apa jua matlamat itu mampu kita capai.

Jika hari ini kita tidak mampu nak hadiahkan sesuatu berbentuk kebendaan, bagilah layanan dan perhatian yang selayaknya dia terima.

Begitulah.

Sumber : Mohd Fadli Salleh 

Webinar Aku Tak Serik Bersalin merupakan webinar kehamilan dianjurkan untuk para ibu hamil yang menanti kelahiran cahaya mata. Membariskan ramai speaker-speaker hebat yang terdiri daripada pakar dalam bidang masing-masing. Antaranya Dr Maiza Tusimin, Dr Siti Sarah Aishah, Dr Tengku Puteri Zainab, Ustazah Fatimah Syarha, Encik Fhais Salim dan selebriti Ezzaty Abdullah. Jom daftar secara percuma di SINI!

Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  atau join keluargagader club