Baru-baru ini tular video simulasi penculikan yang dilakukan oleh sebuah tadika untuk memberi  kesedaran kepekaan pada kanak-kanak. Rata-rata ibu bapa yang meninggalkan komen memuji usaha cikgu-cikgu bagi memberi kesedaran pada kanak-kanak berkaitan aktiviti yang sedang menular sekarang.

@umi.maisarah94 Simulasi penculikan tpqch #fyp #fypシ #trending #fyppppppppppppppppppppppp ♬ Horror atmosphere piano & SE. – Kohrogi

Tip / Petua

Simulasi penculikan yang dilakukan oleh tadika tersebut adalah untuk melatih anak murid supaya tidak terpedaya dengan ajakan orang yang tidak dikenali memandangkan kanak-kanak cepat terpengaruh dengan orang yang baik dengannya dan mudah disogok denga napa-apa lebih-lebih lagi mainan atau gula-gula.

Selepas simulasi tersebut, tenaga pengajar di tadika tersebut telah melakukan satu sesi ‘talk’ supaya apa yang berlaku mendapat gambaran jelas dalam kalangan anak murid mereka.

Menjengah ke ruangan komen, ramai ibu bapa yang meninggalkan komen positif kepada tenaga pengajar dan berasakan simulasi ini adalah sangat praktikal.

Melihat dalam video tersebut kelihatan ada kanak-kanak yang menangis dan takut, adakah simulasi ini terbaik untuk mereka? Ingat! Mereka masih kanak-kanak.

IKLAN

KEBURUKAN

TRAUMA! Walaupun Simulasi Penculikan Raih Pujian Namun Ada Keburukkannya. Buka Minda! Ini Bukan Yang Terbaik Untuk Mereka
Adakah cukup dengan memberikan simulasi ini pada kanak-kanak? Pihak sekolah juga harus alert dengan perkara ini. Adakah cukup dengan keselamatan yang ada? Ketatkan keselamatan bukan sekadar cctv.

Saya pernah ke tadika, pintu tidak ditutup dan apabila di tinjau ada kanak-kanak sedang memakai seluar, baru keluar dari tandas. Persoalannya, dimana guru yang mengawasi kanak-kanak itu?

Penyamar? Menyamar?
Ingat! Ramai guru terdiri dari wanita dan sudah menjadi trend memesan makanan di Grab Food, Food Panda, Shopee Food dan lain lain. Bukan cikgu-cikgu sahaja boleh menyamar sebagai penculik, penculik juga boleh menyamar menjadi penghantar makanan, sebagai ahli keluarga, sebagai penghantar barang dan sebagainya.

Bagi kanak-kanak yang hyper dan kurang matang, mereka akan mengangap ini adalah gurauan di kemudian hari kerana otak meraka akan teringat pada situasi di mana cikgu melakukan simulasi tersebut. Mungkin ada yang memahami objektif simulasi itu diadakan tapi berapa peratus yang memahami kerana kanak-kanak masih belum matang dalam memahami situasi yang cukup berat ini.

Siapa Di Sebalik Topeng?
Kanak-kanak akan merasakan mungkin ini adalah surprise dari keluarga atau cikgu-cikgu. Kerana dalam sesi talk tersebut, cikgu-cikgu sudah reveal yang penculik itu adalah mereka jadi tidak mustahil jika berlaku lagi, mereka akan menganggap ini hanya gurau sahaja

IKLAN

Ingat!!! Bukan orang bertopeng sahaja yang terlibat dalan kes penculikan ini, kadang kala orang yang dipercayai lebih licik menjalankan aktiviti penculikan ini kerana tahu rutin harian anak-anak kita.

Trauma Berpanjangan
Kanak-kanak yang lemah semangat akan mengalami tauma dari situasi yang dialaminya. Ia akan memberi kesan selamanya dalam kehidupan dan kemungkin akan menghidap sakit mental apabila trama itu menguasai diri.

Belum Matang
Kanak-kanak masih belum matang untuk memahami kenapa cikgu-cikgu mengingatkan mereka mengenai hal ini. Kena ingat! Pemahaman mereka tidak sama seperti orang dewasa. Mungkin selepas simulasi ini mereka akan lebih positif dan tenang kerana merasakan ianya adalah lakonan untuk mengajar mereka.

Video Viral
Video eksperimen ini telah mendapat lebih 16 juta tontonan di Tiktok. Kanak-kanak juga adalah salah seorang dari yang menontonnya. Ada ibu bapa yang memberi anak-anak mereka menonton untuk memberikan pengajaran serta menerangkan pada mereka mengenai penculikan atau paling senang ‘Van Putih’.

Anak-anak akan bertanya Kenapa.. kenapa.. kenapa… dan pada akhirnya kita akan menjawab.. “Itu lakonan sahaja. “

Jadi apa yang akan disetkan dalam minda mereka mengenai simulasi ini? Bahaya mengenai penculikan atau lakonan?

IKLAN

CONTENT

Aplikasi tiktok terkenal dengan paparan video-video viral dan ramai yang terkejar-kejar mencari content untuk meraih jutaan tontonan.

Bila ianya dimuatnaik lebih-lebih lagi di Tiktok, kanak-kanak akan merasakan itu content dan apabila mengetahui itu lakonan, mereka mungkin akan terikut-ikut membuat content seperti itu.

Eksperimen simulasi penculikan ini adalah baik untuk memberi pengajaran pada kanak-kanak tapi bukan yang TERBAIK.

Treatment untuk kanak-kanak sangat berbeza dan tidak boleh pukul sama rata. Semua pihak seharusnya memainkan peranan agar kes penculikan ini agar tidak berleluasa. Medium yang tepat juga haruslah digunakan dan yang paling penting adalah sikap bersatu padu di kalangan masyarakat. Ini adalah senjata utama untuk membanteras jenayah.

Mesti Baca :

Nak macam-macam info? Sila subscribe channel Telegram KELUARGA  dan join keluargagader club

TRAUMA! Walaupun Simulasi Penculikan Raih Pujian Namun Ada Keburukkannya. Buka Minda! Ini Bukan Yang Terbaik Untuk Mereka