Oleh kerana anak aktif, dikatakan mengalami masalah ADHD (attention deficit hyperactive disorder), ayah ini tidak terima dengan mudah.

Dia mendidik anaknya hingga berjaya dengan cemerlang hingga tersenarai sebagai pelajar cemerlang anugerah dekan.

Ibu bapa mana yang tidak berasa sedih apabila melihat anaknya yang dikatakan mempunyai masalah perilaku termasuk hiperaktif, dan sukar untuk menumpukan perhatian.

Malah ada yang mempunyai anak sebegini terpaksa berhenti bekerja untuk menjaga dan mengasuh anak di rumah.

Nyata menjaga anak yang mengalami masalah ADHD ini adalah sangat mencabar. Namun bagi Pakar Otak terkenal, Dr Rizal Abu Bakar

ia bukan menjadi titik noktah untuk dia berpeluk tubuh. Tidak menjadikan ia sebagai kelemahan buat anaknya. Dia mula mendidiknya.

Siapa sangka hasil usahanya itu anaknya merupakan pelajar cemerlang dalam akademik. Dengan ini membuktikan bahawa jika kemenjadiannya itu telah berhasil dengan usaha yang dilakukannya.

Perkongsiannya ini sungguh inspirasi. Moga menjadi teladan kepada ibu bapa diluar sana. Tidak menjadikan kekurangan itu kelemahan buat diri kita untuk terus mendidik anak dengan cemerlang.

Tahniah DrRizal Abu Bakar telah membuktikan, anak itu cerminan ibu bapa.

 

Di Sebalik Populariti Kerjaya Sebagai “Mr. Pilot”.

Orang kata umur 21 dapat lesen besar. Boleh bebas. Mungkin itulah kot yang Akhyar rasa. Hari ni birthday dia yang ke 21.

Akhyar ni no 3 dalam famili. Dia ada dua orang abang kat atas.

Masa tadika dia ni aktif. Tak ada rasa malu. Dia redah saja.

Sebab dia aktif, dia dikata ada ADHD. Saya angguk saja. Acknowledge. “Baik, terima kasih”, kata saya. Tapi tak accept. Dua benda berbeza tu.

Saya percaya dia belajar dengan explore. Kena pegang, sentuh dan hadap. Cara dia belajar tak sama. Bila berbeza orang ingat dia ada masalah. Ada penyakit. Terus bagi label.

Dia tak perlu pun sintetik drug untuk tenteramkan otak dia. Otak dia terangsang bila tengok benda benda baru.

Dia ni suka explore. Suka eksperimen. Dia belajar bukan dengan duduk diam dan baca.

Kalau tengok gambar pertama tu dia pegang buah plum. Masa ni umur setahun lebih. Dia panjat sendiri pokok belakang rumah saya di Alice Street Clayton Melbourne.

Akhyar belajar dengan pegang, sentuh, lihat dan rasa. Bila orientasi belajar dia berbeza, maka diberi label. Nak diletakkan sebaris dengan cara pelajar lain belajar.

Kat sekolah yang majoriti bukan Melayu, dia dapatlah naik pentas untuk straight A’s PT3. Dapatlah wakil sekolah pertandingan sains peringkat negeri.

Kalau ada ADHD tak bolehlah nak dapat macam ni.

Di Akademi Saiful Nang dia jadi Best Student untuk fotografi. Sampai saya dijemput adhoc berucap masa Majlis Graduasi. Kesian kat saya. Tetiba.

IKLAN

Bila ada pertandingan fotografi pun dia yang selalu dapat tempat pertama. Dia ada otak kreatif. Bukan otak ADHD.

Tahun lepas dia dapat scholarship JPA. Sebab CGPA 3.98. Di universiti pun dia duduk Dean’s list saja. Kalau ADHD mana boleh ada pencapaian macam ni.

Apapun, setiap anak anak ni berbeza. Kalau dia tak sama dengan anak lain, jangan label dulu. Jangan ubatkan terus. Dapatkan 2nd opinion.

Bayangkan kalau saya accept label yang diberi. Mungkin dia bukan di universiti tapi ulang alik jabatan psikiatri.

Apapun mohon doanya agar Akhyar kekal dalam iman dan taqwa. Menjadi muslim global untuk ummah. Bebas dari budaya fikir yang memenjara idea dan jasad.

 

Sumber: DrRizal Abu Bakar

 

IKLAN

Baca Juga: Sebab Jati Diri, Ibu Ini Tak Kisah Anak ‘Travel’ Jauh Naik ‘Train’ Ke Sekolah Dari Putrajaya Ke Kuala Lumpur.

Baca Juga: [VIDEO] “Dah Sampai Panggilannya. Saya Berdoa Mana Yang Terbaik Buatnya.” – Fizz Fairuz Luah Syukur.

Baca Juga: 10 Tahun Akan Datang Harga Durian Menjunam? Pensyarah Ini Tunjukkan Kronologinya.

Trending:“Ni Satu-Satunya Gambar Aki Mat Kilau Lengkap Berkeris, Berbaju Melayu Dan Bersamping .” Cucu Mat Kilau Dedah Perjuangan Kisah Benar.

Keluarga Talk: Mengukir Bahagia Tidak Semestinya Harus Korban Diri

 

Nak macam-macam info? Klik channel Telegram KELUARGA  atau join keluargagader club